Langsung ke konten utama

Perlengkapan Membaca Buku

Perlengkapan Membaca Buku - Me time apa yang paling asik buat saya? Kalau ditanya gini, paling nomer satu itu ya baca buku, terutama novel. Paling asik ditemeni cemilan dan menyingkirkan gadget. Minimal disilent deh notif pesannya. Bukan apa-apa, kalau pas grup chat lagi rame, perhatian saya malah terdistraksi. Bukannya selesai baca, malah lanjut dengan membalas chat atau komen di medsos :D 

Gimana kalau ada yang penting? Nah biasanya kalau japrian saya slow respon baru deh ditelpon. Hihihi maaf ya kalau pernah saya gituin. :)
http://www.akunbuku.com/2016/07/perlengkapan-membaca-buku.html
Perlengkapan membaca buku ala saya

Ngomongan me time  baca buku sambil ngemil juga ga mesti saya jabanin. Soalnya suka sebel kalau lihat ada remahan kue, keripik atau cipratan minuman yang meninggalkan jejak di sela-sela buku atau halaman atau bercak minyak dari gorengan.

Coba deh liat koleksi buku saya. Rata-rata mulus 90% kayak masih baru padahal udah dibaca sampai tuntas. Soalnya saya ga pernah melipat buku sebagai penanda batas halaman terakhir yang dibaca. Atau nih, membuka halaman buku terlalu lebar.

Pernah sih apes dikit, ada beberapa buku yang jadi gemuk karena tersiram air. Biasanya kalau udah gini kan buku jadi kelihatan rada tebal dan jadi ga asik kelihatan. Insiden buku kelipat karena ketindih badan (abis ketiduran :D), kotor karena jatuh juga pernah, tapi jarang. Saya pernah ngomelin adik pas balikin buku saya dalam keadaan lecek -_-.  Kakak yang bawel memang  :D

Dengerin musik? Tergantung. Ga selalu juga saya bisa enjoy baca buku sambil dengerin buku. Kalau pas playlistnya muterin lagu yang bikin saya jadi ngelamun, kapan coba itu buku khatamnya?  :D

Ini juga jangan dilewatkan: Waktu Yang Tepat Untuk Menamatkan Buku

Kacamata, Yes or No?

Harusnya sih baca buku dalam posisi yang ideal, duduk manis dan punggung yang lurus. Tapi saya seringnya sambil leyeh-leyeh, nyender di kasur. Bukan sekali dua kali aja ditegur ortu karena posisi membaca yang ga baik itu hehehe. Duuh abis kalau udah pewe suka males move on (baca: memperbaiki posisi tubuh).  Ga sampai tiduran banget gitu, tapi tetep ga bagus. Makanya mata saya minus satu Tapi udah lama ga pake kacamata. Buat baca buku mah masih jelas. Kalau pusing dikit, berhenti sebentar, ambil minum atau lurusin punggung biar ga terlalu melorot.
http://www.akunbuku.com/2016/07/perlengkapan-membaca-buku.html
Belum butuh kacamata, semoga untuk seterusnya ya :) sumber:pixabay.com

Textliner/Stabilo & Post It

Pernah dong baca novel atau buku non fiksi terus nemu quote keren yang pengen dikutip buat caption atau di blog? Kalau disalin lagi males, ya. Biar ga lupa bisa pake textliner atau stabilo buat memudahkan nyari. Warnanya yang ngejreng membantu mata dengan cepat memindai. Ini buat buku sendiri. Buku pinjem mah ya enggak lah.
http://www.akunbuku.com/2016/07/perlengkapan-membaca-buku.html
Textliner atau post it?
Selain textliner atau stabilo itu, saya juga suka pake post it. Bukan buat nandain quote-quote gitu, tapi kadang ada paragraf atau bagian tertentu yang pengen digali atau dikembangin. Bisa buat review  buku kayak di blog ini atau bahan blogpost lainnya.

Asiknya kalau nandain pake post it ini ga bakal tercecer atau hilang dibanding nyelipin kertas kecil atau coretan kecil yang malah ngotorin buku. Kalau udah ga dibutuhkan lagi ya tinggal lepas dan ga ngerusak halaman buku.

Pembatas Buku

Seperti yang udah saya bilang di atas, saya  ga suka ngelipat halaman buku yang lagi saya baca. Suka gemes liat halaman buku yang keriting. Biasanya kalau buku baru itu sudah  dapet bonus pembatas buku dengan desain dan ilustrasi yang lucu.

Pas lagi ga lucky, bisa dapet buku yang ga ada  bookmarknya. Ya kelewat kali ya pas packingnya. Maklum aja, dengan produksi rata-rata 3.000-5.000 eksemplar terus ada yang miss 1-2 dan itu yang jatuh ke kita.  

Kalau udah gini saya ngakalinnya pake kartu nam, vouher yang udah ga kepake atau tiket nonton gitu hehehe. Lumayan, lah. Bisa sih pake foto juga buat nandain. Tapi kalau kelamaan nyelip di buku terus kebetulan bukunya disimpan di tempat yang rada lembab bisa bikin foto sama halaman bukunya jadi lengket. Ga asik nanti kalau dilepas gitu ada bagian foto atau font di halaman buku yang nempel ke foto. Mengurangi kadar kekecean :D

Atau nih, pas bukunya dipinjem teman dan kita lupa ternyata di sela-sela halamannya itu ada foto nyempil. Mending kalau balik lagi. Gimana kalau jatuh tanpa kita atau temen sadari? Yang lebih tragis lagi kalau ga ada soft copynya buat nyetak ulang. T_T *ya elah kok jadi baper*
http://www.akunbuku.com/2016/07/perlengkapan-membaca-buku.htmlhttp://www.akunbuku.com/2016/07/perlengkapan-membaca-buku.html
Abaikan judul film yang tercantum  :D
http://www.akunbuku.com/2016/07/perlengkapan-membaca-buku.html
Ga ada bookmark, namecard pun jadi
Coba googling deh cara-cara lain untuk membuat bookmark yang lucu-lucu. Mulai dari klip yang dirangkai jadi model yang lucu atau karton/kertas yang dikasih gambar-gambar yang lucu. Yang ga recomended itu jangan jadikan id card (KTP, SIM) kartu member atau ATM jadi pembatas buku. Cuma yang nekat aja *ga mikir tepatnya* yang melakukan cara ini. 

Gimana kalau ucapan terimakasih dari souvenir resepsi pernikahan? Boleh aja. Cuma pastiin nama yang tercantum di kartu ucapannya itu ga bikin baper, ya. Hehehe....

Komentar

  1. Kalau aku marah banget pinggiran buku dilipat atau buku distabilo. Makanya.... aku ngga mau minjemin buku ke orang yang ngga dekat #pelit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duuh itu sense of belongingnya tinggi sekali, Mez :D

      Ada lagi yang ngeselin, ngilangin buku terus cuma minta maaf aja ga ngegantiin. -_-

      Hapus
  2. nah ini kebiasaan jelekku, kalau bukunya gak dilengkapi pembatas buku suka aku lipat untuk beri tanda. Padahal itu bikin rusak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Sayang banget kalau bukunya jadi lecek atau rusak. Ayo cari bahan lain pengganti pembatas buku. Pasti bisa.

      Hapus
  3. iya Fi, baca buku ternyata sesudahnyaharus apik ya Neng. Bener nih, dulu pernah ada beberapa buku dipinjem, gak dibalikin. Eh sekarang mencari buku tersebut di dari dunia maya sampai pasar buku bekas gak ketemu..... Iya sih, buku itu untuk orang-orang tertentu gak ada apa-apanya, tapi utk penyuka buku, itu assets ya.... salam Neng Efi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bu. Saya juga ada beberapa buku yang ga balik abis dipinjem. Sebel sih, tapi mau gimana lagi. Ini juga udah pusing sama lemari buku yang udah penuh. Pengen cari rak tambahan biar rapi. Ah by the way kapan ya bisa maen ke rumah ibu lagi? :D

      Hapus
  4. Bagian yg ngelipat buku tuh nyindir banget. :D. Sering tuh sy yg begituan. Abisnya gak ada pembatas sih. Hehe

    Book Blogger
    www.katamahdi.wordpress.com

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengumuman Pemenang Give Away Swarna Alor

Hai, hai.... Sudah  menunggu  pengumuman    pemenang  give away novel Swarna Alor?  Maaf ya, sudah menunggu.  Tapi enggak terlalu  lama juga, kan?  Cuma   3  hari aja, kok. J  Thanks  banget  ya sudah berpartisipasi di give away  ini. Doain  aja saya  tetep  konsisten  ngadain  give away  di blog  ini. *let's rise  our two hands*
Setelah  menyimak dan menimbang (aish), dari   30  komentator  blog, akhirnya saya  dan Dydie  (Dyah Prameswari)  yang menjadi juri give away   ini  memutuskan  3  nama  berikut  sebagai  pemenang yang berhak  mendapatkan  buku dan gantungan kunci.   *Nyalain  backsound drum dulu*

Resensi Novel The Bliss Bakery Trilogi 1

Sebenarnya saya termasuk yang  kurang suka cerita fiksi fantasi.  Kasih pledoi  dulu nih serial fantasi  yang legenaris macam Harry Potter pun saya belum baca, hehehe.  Eh tapi ada kok serial fantasi yang saya suka. The Hobbits, misalnya. Gara-garanya sih karena pernah baca  ulasan biografinya singkat  gelandang Liverpool, Steven Gerrard yang ngefans  ama novel The  Hobbit. Eh beneran seru, lho.  Novel  yang ditulis   JRR Tolkien  ini  saya tonton habis  juga  semua  tayangan filmnya dari kesatu, kedua dan ketiga.  Begitu juga  Film Lord of The Rings dari penulis yang sama.  Cerita Fantasi  yang ngitikan saya  buat  baca lagi berikutnya adalah  Serial The Alchemyst yang ditulis  oleh  Michael Scott dan Nibiru, fantasi rasa lokal  yang ditulis penulis favorit saya, Tasaro G.K.   Nah, kalau untuk  novel  yang satu ini nih, Bliss,  The Bliss Bakery  Trilogy #1  saya beneran blank, ga punya referensi dan ga  kepikiran buat kepoin  siapa penulisnya. Asal samber aja  pas seorang teman di FB…

Review Novel Milea: 6 Hal Tentang Dilan

Review Novel Milea: 6 Hal Tentang  Dilan - Pidi Baiq. Ah siapa sih yang tidak kenal dengan penulis yang unik ini? Surayah, begitu biasa dia dipanggil punya gaya bahasa yang berbeda dengan penulis lainnya. Out of the box tapi tetap puitis dan tetap lekat dengan diksi ala-alanya. Coba saja perhatiakan timelinenya di twitter kalau  tidak sempat membaca bukunya.
Kalau lagi jalan-jalan ke alun-alun, tepat di bawah jembatan penyebrangan jalan Asia Afrika di sana kita akan menjumpai quote yang diambil dari cuitannya di twitter. Dan Bandung bagiku bukan cuma masalah geografis, lebih jauh dari itu melibatkan perasaan, yang bersamaku ketika sunyi Sangat familiar, kan?
Saya pernah upload quotenya ini di akun instagram dan bikin teman-teman saya jadi baper alias bawa perasaan. Mungkin yang sudah baca novel Pidi lainnya Dilan 1: Dia Adalah Dilanku Tahun 1990 dan Dilan 2: Dia Adalah Dilanku Tahun 1991 ditambah seri terbaru lainnya Milea: Suara Dari Dilan bakal semakin Baper dibuatnya,
Judul Novel: Mi…