Langsung ke konten utama

Puasa: Waktu Yang Tepat Untuk Menamatkan Koleksi Buku

Time Flies. Sudah hari ke-13 di bulan puasa ini.  Tau-tau nanti sudah menjelang lebaran, aja :).  Sementara di luar sana, sedang hujan. Lumayan awet dari pagi tadi sampai saya menulis draft ini. Harusnya ya, bulan Juni ini identik dengan musim kemarau. Tapi mari kita abaikan saja anomali yang satu ini. Lagi pula lebih enak berpuasa dengan cuaca seperti ini, dibanding panas yang menyengat dan bikin haus, ya?

http://www.akunbuku.com/2016/06/Puasa-waktu-yang-tepat-untuk-menamatkan-buku.html

Sementara lagi puasa gini ga mungkin dong kita kriuntelan di kamar sambil ngemil dan menyesap teh atau kopi panas. Noooo, batal dong puasa kita hehehehe. Alternatifnya nih paling asik menghabiskan waktu kalau lagi mager dan puasa ya di kamar aja. Sambil dengerin musik dari lappy atau radio,  bisa tuh sambil coba mengkhatamkan koleksi buku atau novel. Huehehehe. By the way saya masih punya beberapa (banyak sih tepatnya)  buku yang belum selesai dibaca.  Dasar lapar mata, masih aja gatel pengen beli buku yang baru sementara masih ada utang buku yang harus tuntas dibaca. Ya sayang atuh kalau cuma dikoleksi  aja tapi ga dibaca, mah?

Di tengah hujan yang rinainya awet gini saya jadi kangen temen-temen saya jaman kuliah dulu. Baper sih, ini. Tapi kalau hujan bawaannya emang suka melow :D *berdalih ceritanya*.  Waktu kuliah dulu saya emang pulang pergi dari rumah, ga ngekos. Lah ngapain coba?  Saat itu Bandung belum terlalu amcet, cukup 30 menitan lah dari rumah ke kampus saya yang lokasinya ada di jalan Taman Sari bawah, tidak jauh dari Wastukancana. Sempet bercanda juga kalau kampus saya Unisba itu punya nama lain ITB, Institut Tamansari Bawah. Huahaha... Maksa banget. Padahal jelas beda ya Universitas sama Institut.    Nah kalau kangen jaman kuliah, bisa deh baca novel yang ditulis teman saya, Orin, yang juga makmin komunitas KEB: Yesterday in Bandung

Novel ini bercerita tentang interaksi 4 penghuni  4 kost-an dengan sang ownernya. Ceritanya sih masing-masing penghuni kost-kost-a itu adalah mahasiswa dan karyawan yang msaih jomblo, dan diam-diam saling naksir. Daripada saya spoil, baca aja reviewnya yang ada di link atas itu, ya, terus beli juga bukunya. Jangan mau pinjem aja :P

Ngomongin kost-kost-an selain di sekitaran kampus, beberapa teman saya juga ada yang nge-kost di seputaran Dago. Ada yang di Dago bawah atau lebih ke atas lagi dekat dengan hotel Jayakarta, salah satu hotel  di Dago Bandung Ga sedingin dulu tapi dibanding kawasan lainnya di Bandung, di sini udaranya masih saja sejuk. Kawasan sana emang dari dulu udah terkenal elit. Biaya ngekos perbuannya pasti lebih mahal. Ga tau deh berapa rate kost di daerah sana sekarang. Kangen sama Bandung? hayu atuh maen ke sini. Kalau udah lama ga mampir, pasti bakal pangling. Berkat sentuhan dingin Kang Emil, walikota yang kreatif  dan ga somse (kan suka berinteraksi dengan warganya di medsos).  Makanya sampai terbit deh buku Aku, Kamu dan Media Sosial


Tapi kali ini saya bukan mau bahas soal kost-kost-an yang rasanya udah so yesterday buat saya. Kecuali dapet beasiswa abroad, lucu aja ya maih ngekost saat usia saya udah kepala %*$$*@$*  *tiba-tiba berisik*

Masih seputar Dago dan Buku, sambil iseng browsing, saya baru ngeh kalau salah satu penulis favorit saya,  Tasaro  pernah nulis tentang dua hal itu tadi dalam sebuah novel. Bianglala Cinta Lima Jomblo!Huaaaa, nambah lagi ini mah list incaran buku saya? Hampir semua buku Tasaro sudah saya punya, lengkap dengan tandatangannya. Selain Samita, Pitaloka dan Rindu Purnama, berarti ada 4 novel - dari penulis tetralogi novel  Lelaki Penggenggam Hujan dan Novel Fantasi Nibiru dan Kinanti - lagi yang belum saya koleksi.
http://www.akunbuku.com/2016/06/Puasa-waktu-yang-tepat-untuk-menamatkan-buku.html
koleksi lama, waktu jalan-jalan di Cikapundung. Pencitraan ini hehehe
Mari sudahi soal Jomblo  yang saat ini statusnya naik level berkat candaan kang Emil itu :).  Mendingan libur lebaran nanti jalan-jalan aja ke Bandung. Selain kulineran, atau borong baju di FO buat para book lovers, coba juga  berburu koleksi  buku jadul yang lapakya bisa ditemui di jalan Cikapundung Bandung. Di sini juga banyak berjejer gedung-gedung lama bergaya Art Deco peninggalan Belanda.  Atau kalau masih terjebak nostalgia (haish) di Dago, ada beberapa objek wisata di Dago yang bisa dikunjungi. Menyusuri Taman Hutan Juanda sambil menyesap sejuknya hutan di utara Bandung ini bisa jadi pilihan. Jangan khawatir  kalau masih betah di Bandung dan masih banyak destinasi wisata lainnya.  Tinggal booking hotel  di Dago Bandung via  traveloka.  [disclosure]

Ah, Bandung dari yesterday, pressent  atau tomorrow bakal selalu ngangenin. Percaya, deh. Sambil menghitung hari menuju libur lebaran nanti, mending kita lanjutkan saja membaca koleksi buku yang entah kapan semuanya tuntas dibaca *abis suka lapar mata sih*.  Kalau saya sih ada Novel A Most Wanted Man karya John Le Carr, lalu novel klasiknya Jane Austeen: Perssuasion dan novel yang cukup tipis, 12 Pas yang ditulis oleh Lonyenk RAP.  Namatinnya sekarang aja, jadi pas liburan nanti tinggal jalan-jalan.


Komentar

  1. iya, betul banget, Mak, weekend plus hujan gini mah asyiknya buat baca buku. kalau gak puasa iya dong, pasti ngeteh, apalagi ditemani pisang goreng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mak. Kalau lagi bulan puasa, acara baca bukunya minus cemilan cepuluh kecuali malam. Eh tapi kalau malam jangan banyak juga nyemilnya :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengumuman Pemenang Give Away Swarna Alor

Hai, hai.... Sudah  menunggu  pengumuman    pemenang  give away novel Swarna Alor?  Maaf ya, sudah menunggu.  Tapi enggak terlalu  lama juga, kan?  Cuma   3  hari aja, kok. J  Thanks  banget  ya sudah berpartisipasi di give away  ini. Doain  aja saya  tetep  konsisten  ngadain  give away  di blog  ini. *let's rise  our two hands*
Setelah  menyimak dan menimbang (aish), dari   30  komentator  blog, akhirnya saya  dan Dydie  (Dyah Prameswari)  yang menjadi juri give away   ini  memutuskan  3  nama  berikut  sebagai  pemenang yang berhak  mendapatkan  buku dan gantungan kunci.   *Nyalain  backsound drum dulu*

Resensi Novel The Bliss Bakery Trilogi 1

Sebenarnya saya termasuk yang  kurang suka cerita fiksi fantasi.  Kasih pledoi  dulu nih serial fantasi  yang legenaris macam Harry Potter pun saya belum baca, hehehe.  Eh tapi ada kok serial fantasi yang saya suka. The Hobbits, misalnya. Gara-garanya sih karena pernah baca  ulasan biografinya singkat  gelandang Liverpool, Steven Gerrard yang ngefans  ama novel The  Hobbit. Eh beneran seru, lho.  Novel  yang ditulis   JRR Tolkien  ini  saya tonton habis  juga  semua  tayangan filmnya dari kesatu, kedua dan ketiga.  Begitu juga  Film Lord of The Rings dari penulis yang sama.  Cerita Fantasi  yang ngitikan saya  buat  baca lagi berikutnya adalah  Serial The Alchemyst yang ditulis  oleh  Michael Scott dan Nibiru, fantasi rasa lokal  yang ditulis penulis favorit saya, Tasaro G.K.   Nah, kalau untuk  novel  yang satu ini nih, Bliss,  The Bliss Bakery  Trilogy #1  saya beneran blank, ga punya referensi dan ga  kepikiran buat kepoin  siapa penulisnya. Asal samber aja  pas seorang teman di FB…

Review Novel Milea: 6 Hal Tentang Dilan

Review Novel Milea: 6 Hal Tentang  Dilan - Pidi Baiq. Ah siapa sih yang tidak kenal dengan penulis yang unik ini? Surayah, begitu biasa dia dipanggil punya gaya bahasa yang berbeda dengan penulis lainnya. Out of the box tapi tetap puitis dan tetap lekat dengan diksi ala-alanya. Coba saja perhatiakan timelinenya di twitter kalau  tidak sempat membaca bukunya.
Kalau lagi jalan-jalan ke alun-alun, tepat di bawah jembatan penyebrangan jalan Asia Afrika di sana kita akan menjumpai quote yang diambil dari cuitannya di twitter. Dan Bandung bagiku bukan cuma masalah geografis, lebih jauh dari itu melibatkan perasaan, yang bersamaku ketika sunyi Sangat familiar, kan?
Saya pernah upload quotenya ini di akun instagram dan bikin teman-teman saya jadi baper alias bawa perasaan. Mungkin yang sudah baca novel Pidi lainnya Dilan 1: Dia Adalah Dilanku Tahun 1990 dan Dilan 2: Dia Adalah Dilanku Tahun 1991 ditambah seri terbaru lainnya Milea: Suara Dari Dilan bakal semakin Baper dibuatnya,
Judul Novel: Mi…