Langsung ke konten utama

Silat Boys: Cerita Lucu Murid Padepokan Gajah Duduk

Waktu  jaman  saya SD  dulu, rasanya  masih familiar  dengan  komik-komik.  Paling happening  komiknya Deni Manusia  Ikan  yang jadi sisipan  majalah anak.  Lalu  ada  serial punakawan  Cepot, Petruk dan Gareng atau serial Mimin,   Superman,  Batman dan   superhero  lainnya. 

Bergeser  ke  jaman SMP – SMA  mulai tuh serial manga  yang heboh.  Saya  sebenarnya  ga freak banget sama  komik. Apalagi  satu judul  bisa puluhan jilid  yang buat ukuran saya  yang masih sekolah rasanya  mahal.  Lebih enak pinjem  aja  hehehe .

Eh ternyata  sampai sekarang, pengaruh  manga  masih kuat  ya  dalam dunia perkomikan. Saban saya  jalan ke toko  buku,  pasti  deh tuh yang namanya komik-komik  manga  punya space  khusus,  ga yang gress  atau lagi sale.  Kebanyakan  segmen  pembaca  komik  ini  datang dari usia  anak sekolah. Ngomongin komik  dengan rasa  lokal, ternyata  ga kalah seru lho dengan  komik  luar sana. Seperti ini nih, noomic  (novel  dengan ilustrasi komik  yang  lagi  jadi trend) yang baru aja saya  baca.

Judul  :  Silat  Boys
Penulis  : Tethy Ezokanzo
Komikus :  Bagus  Wahyu Ramadhan
Penerbit : Anak Kita
Tebal : 143  Halaman
 ISBN : 602-286-023-7
Harga : IDR 30,000.00

Biar bacaannya  ditujukan  untuk  anak-anak, saya  -  yang  ga mungkin  banget kalau ngaku masih unyu-unyu -  bisa  ikut  menikmatinya. Malahan enggak bisa  berhenti  tertawa  karena  alur  ceritanya  yang gokil dan bisa-bisanya ada  ide absurd  nyelip  di noomic Silat  Boys  yang ditulis  oleh Tethy Ezokanzo dan Bagus W.R ini.

Dengan seting   padepookan persilatan,  Silat  Boys  menghadirkan tokoh  murid-murid  yang  punya karakter  unik dan guru  yang aneh bin  ajaib.   Tokoh  utama dalam  novel ini  adalah Hobe, seorang  murid  yang heboh dan  ga  bisa  berhenti  ngomong, dikirim  padepokannya  untuk  mengikuti  Silat Camp  untuk memperebutkan  hadiah  bergengsi.

Kekonyolan demi kekonyolan  dengan ilustrasi  komik  yang lebih jelas  sukses  bikin saya   ketawa ketiwi. (saran saya  jangan baca di angkot,  bisa  mati gaya karena  harus  nahan ketawa. Daripada dicap  aneh dan disuruh turun). Mulai dari audisi di padepokan dengan seleksi  yang ga nyambung,   bisa-bisanya  pesan  makan lewat delivery order waktu di hutan, atau  ada  ayam  yang frustasi  karena  kokoknya  gagal  membangunkan  orang. 

Seperti  nama padepokannya,  Hobe dan  teman-teman punya  jurus  andalan  bernama Gajah Duduk  yang  mereka  praktikan saat bertanding  untuk  menghadapi lawan-lawannya  yang tangguh. Terlepas dari hasil  yang diperoleh,  ada  moral story  yang  bisa  didapatkan oleh pembaca. Persahabatan  jauh lebih berarti dari  ambisi tanpa  menyampingkan  usaha  gigih untuk beprestasi.

Insomnia? Coba deh baca buku  ini, dijamin tambah susah tidur  hehehe... eh enggak ding,  paling enggak  bisa tidur  cantik, setelah  membaca  Silat  Boys, sambil  nunggu sequel  berikutnya. Iya, ternyata  Silat Boys  ini  dibuat berseri. Jadi penasaran  nunggu lanjutannya.  

Komentar

  1. seperti iklan sarung mbak...
    salam kenal, mampir ya..http://www.arifkancil.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iya, ya. Abis tokohnya pake sarung. Sepertinya maksud komikusnya mau mengangkat konten lokal, jadi feel Indonesianya tetep dapet, ga kalah kerennya sama manga. Thank's sudah hampir Mas Arif :)

      Hapus
  2. jadi penasaraaan, hihi mauu...fi, akhirnya aku juga bikin blog buku hihihi...moga istiqomah apdetnya :D

    BalasHapus
  3. Hahaha iya nih, biar niche alias tematik. Siapa tau ditawarin job ripyu khusus buku gress :D. Yuk, lirik-lirik penerbit.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengumuman Pemenang Give Away Swarna Alor

Hai, hai.... Sudah  menunggu  pengumuman    pemenang  give away novel Swarna Alor?  Maaf ya, sudah menunggu.  Tapi enggak terlalu  lama juga, kan?  Cuma   3  hari aja, kok. J  Thanks  banget  ya sudah berpartisipasi di give away  ini. Doain  aja saya  tetep  konsisten  ngadain  give away  di blog  ini. *let's rise  our two hands*
Setelah  menyimak dan menimbang (aish), dari   30  komentator  blog, akhirnya saya  dan Dydie  (Dyah Prameswari)  yang menjadi juri give away   ini  memutuskan  3  nama  berikut  sebagai  pemenang yang berhak  mendapatkan  buku dan gantungan kunci.   *Nyalain  backsound drum dulu*

Resensi Novel The Bliss Bakery Trilogi 1

Sebenarnya saya termasuk yang  kurang suka cerita fiksi fantasi.  Kasih pledoi  dulu nih serial fantasi  yang legenaris macam Harry Potter pun saya belum baca, hehehe.  Eh tapi ada kok serial fantasi yang saya suka. The Hobbits, misalnya. Gara-garanya sih karena pernah baca  ulasan biografinya singkat  gelandang Liverpool, Steven Gerrard yang ngefans  ama novel The  Hobbit. Eh beneran seru, lho.  Novel  yang ditulis   JRR Tolkien  ini  saya tonton habis  juga  semua  tayangan filmnya dari kesatu, kedua dan ketiga.  Begitu juga  Film Lord of The Rings dari penulis yang sama.  Cerita Fantasi  yang ngitikan saya  buat  baca lagi berikutnya adalah  Serial The Alchemyst yang ditulis  oleh  Michael Scott dan Nibiru, fantasi rasa lokal  yang ditulis penulis favorit saya, Tasaro G.K.   Nah, kalau untuk  novel  yang satu ini nih, Bliss,  The Bliss Bakery  Trilogy #1  saya beneran blank, ga punya referensi dan ga  kepikiran buat kepoin  siapa penulisnya. Asal samber aja  pas seorang teman di FB…

Review Novel Milea: 6 Hal Tentang Dilan

Review Novel Milea: 6 Hal Tentang  Dilan - Pidi Baiq. Ah siapa sih yang tidak kenal dengan penulis yang unik ini? Surayah, begitu biasa dia dipanggil punya gaya bahasa yang berbeda dengan penulis lainnya. Out of the box tapi tetap puitis dan tetap lekat dengan diksi ala-alanya. Coba saja perhatiakan timelinenya di twitter kalau  tidak sempat membaca bukunya.
Kalau lagi jalan-jalan ke alun-alun, tepat di bawah jembatan penyebrangan jalan Asia Afrika di sana kita akan menjumpai quote yang diambil dari cuitannya di twitter. Dan Bandung bagiku bukan cuma masalah geografis, lebih jauh dari itu melibatkan perasaan, yang bersamaku ketika sunyi Sangat familiar, kan?
Saya pernah upload quotenya ini di akun instagram dan bikin teman-teman saya jadi baper alias bawa perasaan. Mungkin yang sudah baca novel Pidi lainnya Dilan 1: Dia Adalah Dilanku Tahun 1990 dan Dilan 2: Dia Adalah Dilanku Tahun 1991 ditambah seri terbaru lainnya Milea: Suara Dari Dilan bakal semakin Baper dibuatnya,
Judul Novel: Mi…