Langsung ke konten utama

Resensi Buku : Nikah Aja, Yuk!

Sudah   sebulan  deh  rasanya saya  ketemu  teh Irma. Waktu itu  kami berdua   janjian buat ketemu dan  beli  buku  ini sambil nodong  tanda tangannya. Ini  hobi  saya  selama  2-3 tahun terakhir,  kalau bisa harus dapetin tanda tangan penulisnya :D. 

Karena kesibukan ini dan itu (apa coba?), akhirnya bisa juga nih posting reviewnya di sini  hehehe..  Maafkan  lambreta  barbeta,  ya,  Teh Irma.

Judul  Buku : Nikah Aja, Yuk!
Tema Buku :  Islami Remaja
Penulis : Irma Irawati
Penerbit :  Qibla,  Imprint  Bhuana Ilmu Populer - 2014
Jumlah Halaman : 178  halaman
ISBN :  978-602-249-684-7


Sepintas   kalau  melihat  judul buku  dan  cover  buku  ini mengingatkan saya  sama  bukunya Felix Siauw,  dengan tema  yang hampir sama. Pasti tau, dong.  Udah, putusin Aja! Saya baru tau  aja, sih.  Belum sempat baca bukunya. Mungkin lain waktu saya  bisa  menyempatkan, meski ga  tau  siapa  yang  harus diputusin  (lho?). 

Yang jadi tokoh utama dalam  buku  ini adalah Ayesha, seorang murid  SMA  kelas  X  yang masih  unyu-unyu dan mulai direcoki  virus  merah  jambu .  Ayesha  yang punya kakak bernama Adiba dan  adik bernama Airin serta seorang sahabat yang   bernama Sherin.
Berbeda dengan Ayesha yang malu-malu, Sherin  adalah tipe  seorang  anak periang dan pengoleksi  mantan! Karena  wajahnya  yang cantik dan menarik, Sherin  jadi sering gonta ganti pacar, jelas  beda  dengan Ayesha yang lugu dan polos dan belum  pernah pacaran sama  sekali.

Iya, dulunya  begitu.  Tapi  ceritanya  jadi lain ketika  ada seorang  kakak  kelas  nan ganteng yang mirip  bintang Korea, Kim Sang Bum,  yang  bernama  Kak Saga. Kembarannya Kim Sang Bum   ini sukses bikin Ayesha  klepek-klepek dan gagal fokus. Sedikit-sedikit ngelamunin Saga dan  menyulap  Ayesha  jadi  seorang anak yang plin plan. Nasihat  dari kakaknya, Adiba  untuk tidak menghiraukan  hubungan ‘kakak-adik  yang ketemu gede’, ‘saling  support  dalam belajar’ atau ‘saling berlomba-lomba dalam ibadah’  dan  dalih lainnya  hanya  mampir telinga kanan lalu  menguap  lewat sisi telinga  kiri Ayesha.   

Berbagai dalihnya Ayesha  sukses dimentahkan Adiba  yang cerdas, meski selalu saja  Ayesha merajuk dan mengajukan dalih  untuk mencari pembenaran. Pendek  kata,  mental.  Memang  ya,  para  lover  alias  yang lagi kasmaran  itu  bisa kehilangan logika  dan  berubah  jadi jago ngeyel, hehehe... (pengalaman,ya? :D).

Adiba,  kakaknya Ayesha  yang  sudah kuliah ini tidak patah arang  dan selalu sabar  menghadapi ulah Ayesha dengan  berbagai nasihatnya  yang lembut. Yang paling saya  suka, ada di  halaman  65.
“Kebaikan  itu seperti air  yang mengalir  dari tempat  yang paling tinggi ke tempat  yang lebih rendah. Kebaikann itu datangnya dari Allah  yang Mahatinggi,  diturunkan  dan dialirkan  ke dalam hati  manusia  yang lebih rendah.  Saat kebaikan  itu sulit dicerna,  berarti ada  yang tidak  beres dengan  hati kita.”

Empat  bab dari buku  ini menceritakan  perjalanan  ‘cinta monyetnya’ Ayesha dan perjuangannya  melumpuhan virus  yang bernama  Virus Merah jambu ini ditutup dengan satu bab terakhir yang  menceritakan  beberapa cerita singkat  perjalanan  cinta suci  Rasulullah Saw  dengan Siti Khadijah, Fatimah dengan Ali, Zainab  yang  bersatu  kembali dengan  Abul Ash,  kisah  kejujuran seorang  gadis  penjual susu  yang kelak melahirkan pemimpin yang adil, Khalifah Umar bin Abdul Aziz dan beberapa cerita  lainnya   para  tokoh wanita dalam  tarikh perjalanan sejarah Islam  yang  mengukir sejarah.

Meskipun  tokoh utama  dalam  buku  ini  adalah seorang anak SMA  yang masih  unyu-unyu, yang sudah tidak  unyu-unyu  dan masih ‘menanti cinta  yang halal’  juga  wajib  membaca  buku  ini.  Iya,  kamu  yang masih  tuna asmara  alias  jomblo  hehehe.    Lewat  buku ini, penulis mengajak pembacanya  untuk menjaga  sebongkah daging bernama  hati - dari  kehadiran seorang  yang belum tentu  jodohnya    jika  bukan waktunya dan  lewat cara yang tepat, taaruf.

Kalau  mau tahu  perjalanan  hati Ayesha  menaklukan  hatinya  yang menggalau ditambah dengan perasaannya  yang  ewuh pakewuh untuk  mengabaikan  Saga  yang ehm... bikin kelepek-kelepek itu,  atau  super  pedenya  Sherin  yang  jadi  primadona  sekolah,  dan rencana  besar  yang  diatur Ayesha  dengan Saga  yang membuat  ortunya  berbesan.

Berbesan?  Emangnya, Ayesha  dan Saga  menikah?  Kan masih anak sekolah satu SMA.  Chrisye  bilang juga  belum tepat tuk begini  begitu. Ya, kan?  Emang mereka  ngapain?    Ya sudah,  ke toko  buku aja, cari  bukunya dan segera  baca, ya. 



Komentar

  1. Ah penasaran, segera ke tokbuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. baca deh Tian, nyentil kita (pasti pernah ngalamin ngeyelnya ala Ayesha) :D

      Hapus
  2. Yaampun ini mah aku banget. jadi penasaran sama bukunya nih hehe

    BalasHapus
  3. Iya tuh, udah rahasia umum, orang yang lagi kasmaran, susah banget dibilangin

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengumuman Pemenang Give Away Swarna Alor

Hai, hai.... Sudah  menunggu  pengumuman    pemenang  give away novel Swarna Alor?  Maaf ya, sudah menunggu.  Tapi enggak terlalu  lama juga, kan?  Cuma   3  hari aja, kok. J  Thanks  banget  ya sudah berpartisipasi di give away  ini. Doain  aja saya  tetep  konsisten  ngadain  give away  di blog  ini. *let's rise  our two hands*
Setelah  menyimak dan menimbang (aish), dari   30  komentator  blog, akhirnya saya  dan Dydie  (Dyah Prameswari)  yang menjadi juri give away   ini  memutuskan  3  nama  berikut  sebagai  pemenang yang berhak  mendapatkan  buku dan gantungan kunci.   *Nyalain  backsound drum dulu*

Resensi Novel The Bliss Bakery Trilogi 1

Sebenarnya saya termasuk yang  kurang suka cerita fiksi fantasi.  Kasih pledoi  dulu nih serial fantasi  yang legenaris macam Harry Potter pun saya belum baca, hehehe.  Eh tapi ada kok serial fantasi yang saya suka. The Hobbits, misalnya. Gara-garanya sih karena pernah baca  ulasan biografinya singkat  gelandang Liverpool, Steven Gerrard yang ngefans  ama novel The  Hobbit. Eh beneran seru, lho.  Novel  yang ditulis   JRR Tolkien  ini  saya tonton habis  juga  semua  tayangan filmnya dari kesatu, kedua dan ketiga.  Begitu juga  Film Lord of The Rings dari penulis yang sama.  Cerita Fantasi  yang ngitikan saya  buat  baca lagi berikutnya adalah  Serial The Alchemyst yang ditulis  oleh  Michael Scott dan Nibiru, fantasi rasa lokal  yang ditulis penulis favorit saya, Tasaro G.K.   Nah, kalau untuk  novel  yang satu ini nih, Bliss,  The Bliss Bakery  Trilogy #1  saya beneran blank, ga punya referensi dan ga  kepikiran buat kepoin  siapa penulisnya. Asal samber aja  pas seorang teman di FB…

Review Novel Milea: 6 Hal Tentang Dilan

Review Novel Milea: 6 Hal Tentang  Dilan - Pidi Baiq. Ah siapa sih yang tidak kenal dengan penulis yang unik ini? Surayah, begitu biasa dia dipanggil punya gaya bahasa yang berbeda dengan penulis lainnya. Out of the box tapi tetap puitis dan tetap lekat dengan diksi ala-alanya. Coba saja perhatiakan timelinenya di twitter kalau  tidak sempat membaca bukunya.
Kalau lagi jalan-jalan ke alun-alun, tepat di bawah jembatan penyebrangan jalan Asia Afrika di sana kita akan menjumpai quote yang diambil dari cuitannya di twitter. Dan Bandung bagiku bukan cuma masalah geografis, lebih jauh dari itu melibatkan perasaan, yang bersamaku ketika sunyi Sangat familiar, kan?
Saya pernah upload quotenya ini di akun instagram dan bikin teman-teman saya jadi baper alias bawa perasaan. Mungkin yang sudah baca novel Pidi lainnya Dilan 1: Dia Adalah Dilanku Tahun 1990 dan Dilan 2: Dia Adalah Dilanku Tahun 1991 ditambah seri terbaru lainnya Milea: Suara Dari Dilan bakal semakin Baper dibuatnya,
Judul Novel: Mi…